PENGARUH TERAPI AKTIFITAS KELOMPOK TERHADAP KEMAMPUAN KOMUNIKASI PASIEN GANGGUAN JIWA DI RUMAH SAKIT JIWA

ABSTRAK
Terapi Aktifitas Kelompok (TAK) berpengaruh terhadap kemampuan komunikasi
pasien gangguan jiwa yang menjalani rawat inap di rumah sakit, hal ini
ditinjau kembali di Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta. TAK yang berisi pelatihan
komunikasi antar pasien dan ekspresi perasaan dalam kelompok dengan
kasus yang sama, merupakan faktor yang diteliti dengan studi kuasi eksperimen
yang bertujuan untuk melihat perbedaan antara kelompok pasien yang diberi
TAK dengan yang tidak diberi TAK. Penerapan TAK diberikan oleh perawat
yang sebelumnya dilakukan pelatihan tentang TAK. Instrumen pengumpulam
data yang dipakai untuk mengukur kemampuan komunikasi pasien dan tingkat
pengetahuan perawat diambil dari teori komunikasi terapeutik dari teori TAK
kemudian dibuat kuesioner dengan skor 1 sampai 4. Hasil analisis nilai t independent
adalah P 0,000 yang menunjukan adanya perbedaan antara kelompok
kontrol dan kelompok intervensi. Pada kelompok intervensi menun-jukan
kemampuan komunikasi yang lebih baik daripada kelompok kontrol.
Kata kunci : TAK, kemampuan komunikasi, tingkat pengetahuan perawat

PENDAHULUAN
Era globalisasi telah membuat perubahan diberbagai bidang ilmu pengetahuan
dan teknologi. Persaingan kelompok dan individu semakin ketat,
dampak dari perubahan tersebut merupakan salah satu stressor bagi individu,
apabila seseorang tidak bisa bertahan dengan perubahan yang terjadi. Hal
tersebut akan dirasakan sebagai stressor yang berkepanjangan, koping individu
yang tidak efektif menjadikan seseorang mengalami gangguan secara psikologis.
Menurut Organisasi kesehatan dunia (WHO), bahwa 10% dari populasi mengalami
gangguan jiwa, hal ini didukung oleh laporan dari hasil studi bank
dunia dan hasil survei Badan Pusat Statistik yang melaporkan bahwa penyakit
yang merupakan akibat masalah kesehatan jiwa mencapai 8,1% yang merupakan
angka tertinggi dibanding prosentase penyakit lain.
Menurut catatan seminar tentang gangguan jiwa (Kompas, 2000), angka
gangguan jiwa di Indonesia makin meningkat. Satu dari lima penduduk di Indonesia
menderita gangguan jiwa dan mental. Hasil Survei Kesehatan Mental
Rumah Tangga (SKMRT) tahun 1995 ditemukan 185 per 1000 penduduk di
Indonesia menunjukan adanya gejala gangguan jiwa (Republika, 5 April 2001),
hal ini didukung data dari depkes RI yang melaporkan bahwa di Indonesia
jumlah penderita penyakit jiwa berat sekitar 6 juta orang atau sekitar 2,5% dari
total penduduk di Indonesia.
Skizoprenia merupakan salah satu penyakit jiwa yang ada di Indonesia,
dan hingga kini diperkirakan jumlah penderitanya mencapai 2 juta orang (NoPengaru
Terapi Aktfitas Kelompok terhadap Kemampuan … (Arum Pratiwi, dkk.) 3
va, 2000). hal ini didukung oleh data dari catatan medical record RSJ (Rumah
Sakit Jiwa) Surakarta yang menunjukkan angka rawat inap di rumah sakit
tersebut bertambah, kesembuhan memanjang, pasien gangguan jiwa sulit disembuhkan.
Untuk mengurangi bertambahnya jumlah pasien gangguan jiwa di ruang
rawat inap pada sebuah rumah sakit , diperlukan peran serta berbagai profesi,
diantaranya adalah profesi keperawatan dengan berbagai programnya, salah
satu program dalam pemberian terapi keperawatan untuk mendukung tingkat
kesembuhan klien adalah Terapi Aktifitas Kelompok (TAK). Jenis TAK yang
diterapkan pada pasien dengan gangguan jiwa bermacam-macam sesuai dengan
masalah yang dialami pasien. TAK sudah sejak lama dimasukkan dalam program
terapi keperawatan di dunia yang merupakan salah satu dari intervensi
keperawatan. Salah satu jenis TAK tersebut adalah terapi Aktifitas Kelompok
Sosialisasi yang diprogramkan terhadap pasien gangguan jiwa Skizoprenia dengan
masalah utama gangguan hubungan sosial menarik diri dan halusinasi.
Program terapi Aktifitas Kelompok di Indonesia mulai diterapkan secara
terintegrasi dalam proses keperawatan sekitar tahun 1996 yang dipelopori oleh
Budianna Keliat di Rumah sakit Jiwa Pusat Jakarta. Hal yang diharapkan dari
program terintegrasi tersebut adalah menghasilkan asuhan keperawatan yang
berkualitas sehingga dapat meningkatkan komunikasi pasien dan berdampak
pada lama hari rawat pasien dan menurunkan jumlah klien rawat inap di Rumah
Sakit Jiwa. Berdasarkan pemikiran tersebut maka penulis mempertimbangkan
pentingnya TAK dalam penyembuhan pasien, sehingga perlu untuk dilakukan
penelitian mengenai pengaruh terapi aktifitas kelompok (TAK) sosialisasi
terhadap penyembuhan klien gangguan jiwa gangguan hubungan sosial menarik
diri dan halusinasi.
Rumah Sakit Jiwa Surakarta (RSJ Surakarta) merupakan satu-satunya
rumah sakit jiwa di wilayah Surakarta. Rumah sakit ini memiliki kapasitas tempat
tidur 256 Dengan BOR 90 % pada tahun 2000 yang terdiri dari pasien baru
dan pasien kambuh. Menurut catatan RSJD Surakarta ini Jumlah pasien yang
masuk UGD tahun 2000 dari bulan Januari sampai Oktober adalah sejumlah
1735 orang pasien. Dari laporan sub bagian catatan medik RSJD Surakarta
Jumlahnya semakin meningkat, selain pasien baru pasien kambuhan lebih
banyak. Adapun jumlah pasien yang dirawat dapat dilihat pada Tabel 1 di bawah
ini:
4 Jurnal Penelitian Sains & Teknologi, Vol. 5, No. 1, 2004: 1 – 10
Tabel 1. Data Jumlah Klien di RSJD Surakarta
Tahun 1998 Sampai Tahun 2000
Sumber: Medikal Record RSJD Surakarta tahun 2002
Dari angka tabel 1 di atas terlihat bahwa jumlah klien gangguan jiwa
Skizoprenia sangat tinggi. Pasien yang sudah dinyatakan sembuh dan boleh
pulang kemudian kambuh lagi. Dari gambaran tersebut tampak pentingnya peran
perawat terhadap klien keluarga dan masyarakat dalam ikut serta memberikan
perawatan pasien gangguan jiwa. Untuk mengurangi bertambahnya angka rawat
inap di rumah sakit jiwa perlu dilibatkan terapi keperawatan yang merupakan
bagian dari asuhan keperawatan dalam menyembuhkan klien.
Salah satu terapi keperawatan untuk mendukung kesembuhan klien
adalah dengan pemberian TAK. Dirumah sakit jiwa program ini belum dilaksanakan
secara optimal. Menurut hasil wawancara denganm kepala ruang terapi
aktifitas kelompok hanya dilakukan kadang-kadang dan pelaksanaanya
sentral di satu tempat tidak di tiap ruangan, hal tersebut salah satu penyebabnya
adalah karena belum tahunya perawat tentang program terapi aktifitas
kelompok yang normatif yang seharusnya diterapkan terhadap klien.
Skizoprenia merupakan suatu bentuk psikosis yang banyak dijumpai dimana-
mana di seluruh dunia. Tetapi ilmu pengetahuan tentang kejiwaan yang
berhubungan dengan sebab dan patogenesisnya masih sangat kurang sehingga
penting bagi tenaga kesehatan dan masyarakat khususnya keluarga untuk meminimalkan
responnya agar tidak kambuh kembali. Menurut Townsend (1996)
Skizoprenia adalah gangguan jiwa yang kronis dan akan terjadi remisi dan eksaserbasi.
Dengan demikian dalam mencegah eksaserbasi ini peran keluarga di
rumah sangat penting.
Skizoprenia adalah suatu jenis gangguan jiwa atau psikosa fungsional yang
disebabkan oleh gangguan fungsional dengan penyebab utama konflik, stress
psikologik, dan hubungan antar manusia yang mengecewakan. Menurut
Townsend (1998), faktor predisposisi dari gangguan jiwa jenis Skizoprenia ini
adalah: 1) faktor genetik dimana skizoprenia ini akan ditemukan pada keluarga
yang sama, 2) pengaruh dopamin, pada pasien skizoprenia dengan gejala delusi
dan halusinasi didapatkan peningkatan dopamine, 3) pengaruh fisiologis, Hasil
Tahun Skizoprenia % Kasus
1998
1999
2000
1729
2072
2231
7,58
9,41
15,4
Pengaru Terapi Aktfitas Kelompok terhadap Kemampuan … (Arum Pratiwi, dkk.) 5
penelitian UCLA (1991) dalam Townsend (1996) melaporkan bahwa pada
pasien skizoprenia terdapat kelainan sel. Sedangkan faktor presipitasi dari
skizoprenia adalah pengaruh psikologis. Dilihat dari gejala klinisnya Skizoprenia
dibagi menjadi beberapa tipe yaitu Skizoprenia Katatonik yang ditandai dengan
agitasi motorik. Skizoprenia Paranoid yaitu Skizoprenia yang ditandai dengan
delusi, hallusinasi, penurunan respon emosi dan agresif. Skizoprenia Residual
yaitu skizoprenia kronik yang ditandai dengan waham yang menonjol, halusinasi,
menarik diri, inkoheren, apatis dan tidak bisa berfikir rasional.
Tanda dan gejala yang sering juga dialami oleh pasien Skizoprenia adalah
menarik diri yang ditunjukkan dengan data obyektif dan subyektif yaitu pasien
sering menyendiri, tidak mau bergaul dengan teman-temanya, bila komunikasi
dengan orang lain menunduk (tidak mau bertatap mata), tidur posisi fetus, jarang
dan hampir tidak pernah berkomunikasi terutama secara verbal.
Salah satu terapi modalitas dalam praktik keperawatan jiwa adalah Terapi
Aktifitas Kelompok (TAK), yang bertujuan memberikan dampak positif dalam
upaya pencegahan, pengobatan, dan pemulihan kesehatan yaitu perilaku yang
adaptif. TAK merupakan bagian Asuhan Keperawatan untuk menyelesaikan
masalah klien, dengan TAK klien mendapat bantuan penyelesaian masalah
melalui kelompoknya. Terapi Aktifitas Kelompok yaitu suatu kegiatan yang diberikan
kepada suatu kelompok pasien dengan tujuan memberikan fungsi terapi
bagi anggotanya (Stuart and sundeen, 1991) Terapi Aktifitas Kelompok yaitu suatu
bentuk terapi yang meliputi sekelompok individu yang setiap kali mengadakan
pertemuan dengan terapi akan berfokus pada kesadaran dan mengerti diri sendiri,
memperbaiki hubungan interpersonal dan merubah perilaku (Keliat,1996).
Perawat sebagai salah satu terapis untuk pasien gangguan jiwa akan berperan
sebagai pemimpin, pendamping, fasilitator dan observer sehingga dalam
terapi ini harus dilakukan oleh sekelompok perawat. Dari masing-masing peran
tersebut perawat akan memilih salah satu konsep dari TAK kemudian akan
mengadakan role play yang didalamnya berisi terapi terhadap klien.
Penelitian ini secara umum bertujuan untuk mengetahui sejauhmana
dampak pelatihan tentang TAK sosialisasi pada perawat dan untuk mengetahui
sejauhmana dampak penerapan TAK sosialisasi terhadap penyembuhan klien
Gangguan jiwa skizoprenia dengan masalah utama gangguan hubungan sosial
menarik diri dan hallusinasi.
Hasil penelitian ini dapat bermanfaat sebagai acuan dalam pelaksanaan
perawatan klien gangguan jiwa khususnya di tempat penelitian. Selain itu juga
sebagai masukan pada rumah sakit tentang pentingnya Terapi Aktifitas
Kelompok untuk klien kemudian diharapkan adanya kebijakan rumah sakit
yang terkait dengan pelaksanaan Terapi Aktifitas Kelompok di tiap ruangan.
6 Jurnal Penelitian Sains & Teknologi, Vol. 5, No. 1, 2004: 1 – 10
METODE PENELITIAN
Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuasi eksperimen
yang melihat dampak penerapan TAK terhadap kemampuan komunikasi pasien
dengan membandingkan antara pasien kelompok intervensi dengan kelompok
kontrol. Penerapan TAK dilakukan oleh sekelompok perawat di tiap bangsal
yang sebelumnya diberikan pelatihan TAK.
Pelatihan Terapi Aktifitas Kelompok pada perawat diberikan selama 1
bulan tiap minggu 2 kali tatap muka, setelah selesai dievaluasi tingkat pengetahuan
perawat antara sebelum dan sesudah pelatihan. Kemudian Terapi
Aktifitas kelompok diterapkan selama 2 bulan tiap minggu 1 kali tatap muka
(terapi), tiap akhir minggu dievaluasi perkembangan klien, setelah itu dibandingkan
dengan kelompok kontrol. Setelah selesai penerapan maka hasil dari
penilain peningkatan komunikasi pasien akan dibandingkan dengan kelompok
kontrol dengan uji statistik yaitu independent t test.
Sampel pasien diambil dengan cara klaster random sampel, dengan mengambil
secara acak di tiap bangsal keperawatan. Adapun kriteria inklusi dari
pasien adalah Skizoprenia yang mempunyai masalah utama menarik diri dan
atau hallusinasi, pernah dirawat lebih dari satu kali, lama rawat lebih dari satu
bulan, usia produktif dan pernah sekolah (tidak buta huruf), serta belum pernah
diberi TAK. Sedangkan kriteria eksklusinya tidak pada fase akut.
Instrumen pengumpulam data yang dipakai untuk mengukur kemampuan
komunikasi pasien dan tingkat pengetahuan perawat diambil dari teori komunikasi
terapeutik dari teori TAK dari Struart dan Laraia (2001) kemudian dibuat
kuesioner dengan scor 1 sampai 4. Pertanyaan dalam instrumen komunikasi
pasien ini terdiri dari 18 pertanyaan dengan total nilai 20 kemudian dibagi
dua untuk memudahkan analisis. Jumlah total nilai dikalikan 4 kali penilaian
sehingga total nilai untuk kemampuan komunikasi yang tertbaik adalah 40.
Pertanyaan dijawab oleh pasien sebagai responden dan diisi oleh perawat. Cara
mengisi atau menjawab pertanyaan dengan memberi tanda silang (X) pada
kolom yang disediakan.
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
1. Karakteristik Responden
Semua pasien (100%) berusia antara 25 sampai 40 tahun, hal ini sesuai
dengan penelitian Morel (1974) dalam Nova (2000) bahwa penyakit Skizoprenia
banyak ditemukan pada rentang usia antara 25 sampai 45 tahun. Pasien yang
terbanyak adalah berusia produktif baik dikelompok I maupun II yaitu 100%
(n = 60) baik pasien kelompok I maupun II. Data tersebut meng-gambarkan
banyaknya usia klien yang produktif sesuai dengan distribusi pen-duduk nasional
Pengaru Terapi Aktfitas Kelompok terhadap Kemampuan … (Arum Pratiwi, dkk.) 7
bahwa usia tertinggi adalah usia produktif dan ruang rawat inap tersebut
dikhususkan untuk dewasa.
Responden pasien sejumlah 60 dan yang berjenis kelamin laki-laki 15
(50%), sedangkan responden perempuan 15 (50%). Gambaran karaktereristik
responden ini disebabkan karena pengambilan sampel diambil dari bangsal non
akut yaitu 3 bangsal laki-laki dan 3 bangsal wanita yang masing-masing bangsal
diambil 5 pasien yang memenuhi kriteria.
Rata-rata pasien yang dirawat di RSJD Surakarta paling tinggi berpendidikan
SLTA, hasil menunjukkan yang diatas SLTA yaitu sarjana atau pernah
kuliah ada 3 pasien (10%) dan sisanya dibawah SLTA sejumlah 27 responden
pasien (90%). Pada kelompok kontrol dari n = 30 dan ada 5 pasien (25%) dan
sisanya yaitu dibawah SLTA sejumlah 27 responden pasien (75%) dari n=30
pada kelompok intervensi. Sesuai dengan distribusi tingkat pendidikan di Indonesia
dari Depdiknas bahwa lulusan SLTA merupakan tingkat lulusan
terbanyak di Indonesia. Selain hal tersebut menurut Stuart dan Sundeen salah
satu faktor predisposisi dari terjadinya Skizoprenia adalah pengangguaran,
sedangkan pasien yang hanya lulusan SLTA tersebut kebanyakan tidak bekerja.
Lama rawat pasien yang diambil sebagai responden pada kelompok kontrol
n=30 berkisar antara 3 sampai dengan lebih dari 12 bulan dengan lama
rawat kurang dari 12 bulan (short term) 22 responden (73%) dan yang lebih
dari 12 bulan (long term) 8 responden (37%). Sedangkan kelompok intervensi
dengan lama rawat kurang dari 12 bulan atau short term 10 responden (33%)
dan yang lebih dari 12 bulan atau long term ada 20 responden (67%). Hasil
penelitian tersebut sesuai dengan pendapat Stuart dan Laraia (2001), bahwa
pada pasien Skizoprenia yang dianjurkan rawat inap akan mempunyai lama
rawat antara 3 bulan sampai 12 bulan atau lebih.
2. Perbedaan Kemampuan Komunikasi antara Kelompok yang Diintervensi
dengan Kelompok yang Tidak Diintervensi
Dari hasil analisis yang dilakukan dari sekelompok responden yang berjumlah
masing-masing 30 pasien rata-rata nilai pada kelompok kontrol adalah
25,4 yang menunjukkan tingkat kemampuan komunikasi pasien sedang dan
pada kelompok intervensi adalah 34,7 yang menunjukkan tingkat komunikasi
pasien baik. Hal tersebut secara kualitatif menunjukkan perbedaan rata-rata
kemampuan komunikasi pasien anatara kelompok intervensi dan kelompok
kontrol yaitu 9,30. Hasil ini sejalan dengan pendapat Stuart dan Laraia (2001)
bahwa tujuan TAK adalah memberikan dampak positif dalam upaya pencegahan,
pengobatan, dan pemulihan kesehatan yaitu perilaku yang adaptif. TAK
merupakan bagian Asuhan Keperawatan untuk menyelesaikan masalah pasien.
8 Jurnal Penelitian Sains & Teknologi, Vol. 5, No. 1, 2004: 1 – 10
Dengan TAK, pasien mendapat bantuan penyelesaian masalah melalui
kelompoknya.
Nilai kemampuan komunikasi pasien paling rendah 13,0 pada kelompok
kontrol dan 25,0 pada kelompok intervensi. Nilai standar deviasi lebih tinggi
pada kelompok kontrol menunjukan nilai kemampuan komunikasi yang lebih
bervariasi dari pada kelompok intervensi.
Rata-rata selisih antara kemampuan komunikasi pasien antara kelompok
kontrol dan kelompok intervensi adalah 9,240 dengan standar deviasi 4,6966,
kita percaya bahwa 95% rata-rata perbedaan tingkat pengetahuan sebelum dan
sesudah intervensi berkisar antara 7,0531 sampai dengan 11,4276. Selanjutnya
dari hasil perhitungan uji t didapatkan nilai sebesar 8,457 dengan P Value 0.000
dengan menggunakan α = 0.05. Hal ini menunjukan adanya perbedaan secara
statistik antara kelompok kontrol dengan kelompok intervensi dalam hal
kemampuan komunikasi.
Hasil tersebut sejalan dengan pendapat Stuart dan Sundeen (1991), bahwa
Terapi Aktifitas Kelompok yaitu suatu kegiatan yang diberikan kepada suatu
kelompok pasien dengan tujuan memberikan fungsi terapi bagi ang-gotanya.
Sedangakan menurut Keliat (1996), Terapi Aktifitas Kelompok yaitu suatu
bentuk terapi yang meliputi sekelompok individu yang setiap kali menga-dakan
pertemuan dengan terapi akan berfokus pada kesadaran dan mengerti diri sendiri,
memperbaiki hubungan interpersonal dan merubah perilaku.
SIMPULAN DAN SARAN
Hasil penelitian ini menggambarkan adanya perbedaan tingkat kemampuan
komunikasi pasien antara kelompok kontrol dan kelompok intervensi
Kemampuan komunikasi pasien pada kelompok I (kelompok yang tidak diintervensi)
berbeda dengan tingkat kepuasan klien pada kelompok II (kelompok
yang diintervensi).
Mengingat keterbatasan penelitian ini maka diperlukan kajian lebih jauh
tentang:
1. Faktor-faktor yang berhubungan dengan hambatan penerapan pendekatan
TAK dalam pemberian asuhan keperawatan.
2. Penelitian tentang penerapan jenis TAK yang lain seperti TAK asertif training,
TAK orientasi realita untuk pasien yang sesuai
3. Adanya kebijakan dari direktur tentang pelaksanaan TAK secaca terintegrasi
dalam pemberian asuhan keperawatan di tiap bangsal rawat inap
Pendekatan komprehensif penting dalam pemberian asuhan keperawatan,
sehingga sangat perlu untuk meningkatkan mutu asuhan keperawatan,
dengan demikian upaya yang dapat dilakukan adalah:
Pengaru Terapi Aktfitas Kelompok terhadap Kemampuan … (Arum Pratiwi, dkk.) 9
1. Penerapan TAK pada ruang rawat inap khusus, misalnya MPKP sebagai
bangsal percontohan yang kemudian diikuti oleh bangsal-bangsal yang lain.
2. Penyegaran yang terus menerus terhadap perawat tentang pelaksanaan TAK
berupa pelatihan-pelatihan
3. Peningkatan pengetahuan perawat melalui jenjang yang lebih tinggi dari
SPK ke D III dan dari D III ke S1 Keperawatan.
DAFTAR PUSTAKA
Anonim, Kompas Rabu 8 januari 2003, Kesulitan Ekonomi Picu gangguan
Jiwa,http: http://www.Kompas.com/kompas – cetak 10301/08/metro/
74842.htm.
Anonim, Kompas 5 Mei 2001, Indikator Kesehatan Jiwa Bukan Lagi Prevalensi
Gangguan Jiwa, http http://www.kompas.com/kompas-cetak/0105/05/iptek/
indi 10.htm.
Anonim, Nova. 2000. Mengenali Penyakit Jiwa Skizoprenia, http://www.tabloid
Nova.com/tips./XIII.htm.
Depkes RI. 2002. Gangguan Kesehatan Jiwa, http://www.Litbang.depkes.go.id/
Publikasi-BPPK/Triwulan 2/gangguan Jiwa.htm
Douglas, L. 1994. The Effective Nurse Leader and Manajer. Toronto: The C.V.
Mosby Company.
Gunadi,J.T. 2000. Konsultasi Karier, http://www.Kompas.Com/Karier/Cionsultation/
Artikel/htm.
Groria cyber Ministres. 2000. Harapan Bagi Penderita Gangguan Mental, ttp://
http://www.glorianet.org/berita/b05028.htm.
Keliat, B.A. 1998. Proses Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC.
Sitorus, R. 1999. Pengembangan Model praktek keperawatan profesional sebagai
upaya meningkatkan mutu asuhan keperawatan di rumah sakit. Jakarta:
Makalah tidak dipublikasaikan.
Stuart, G.W and Laraia. 1991. Principles and Practice of Psichiatrik Nursing, St.
Louis: The Mosby Year book.
10 Jurnal Penelitian Sains & Teknologi, Vol. 5, No. 1, 2004: 1 – 10
Stuart, G.W and Sundeen, SJ. 1991. Principles and Practice of Psichiatrik Nursing.
St. Louis: The Mosby Year book.
Townsend, M.C. 1996. Psyciatric Mental health Nursing Conceps of care.
Philadelphia: Davis Company.

About these ads

Satu Tanggapan

  1. salam untuk rekan-rekan rsjd surakarta

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 114 pengikut lainnya.